Etika Dasar Makan Di Jepang Yang Harus Diketahui Oleh Para Wisatawan!


Budaya yang beragam di Jepang tetap jelas hari ini, terutama pada masakannya. Bahkan dengan kemajuan teknologi yang pesat dan terlepas dari pengaruh barat, Orang Jepang melekat pada tradisi dan pergi dengan dasar-dasar dalam makanan dan bersantap. Jika anda berencana untuk mengunjungi atau jika anda baru saja mulai menetap di Jepang, makan di luar tentu saja merupakan pengalaman yang sangat penting.

Anda mungkin telah membaca atau mendengar bahwa penduduk setempat memiliki cara mereka sendiri ketika makan, terutama di tempat umum. Ini bukan suatu keharusan bagi anda untuk mempraktekkan itu semua, tetapi sangat mengesankan bagi seorang turis untuk mengetahui beberapa dasar-dasar tata cara makan Jepang.

Tata Cara di Meja Makan

Baik makan di restoran tradisional atau mewah, penting untuk mengetahui tata cara dasar di atas meja untuk membantu membuat bersantap anda menjadi lancar dan nikmat. Anda mungkin telah memperhatikan dalam film Jepang atau mengamati dari teman-teman Jepang anda bahwa mereka sering mengatakan Itadakimasu dan Gochisou samadeshita. Itadakimasu berarti “Saya dengan rendah hati mengambil/menerima,” dan itu serupa dengan berdoa di awal perjamuan. Setelah selesai, letakkan sumpit anda dengan lembut di atas mangkuk atau tempat sumpit dan katakan Gochisou samadeshita yang artinya adalah “terima kasih untuk makanan lezat.”

Oshibori atau handuk basah yang disediakan di sebagian besar restoran untuk membersihkan tangan anda sebelum makan. Jangan gunakan handuk untuk membersihkan wajah atau mulut anda. Setelah makan, gulung Oshibori kembali ke keadaan sebelum anda keluar.


Banyak tata cara di atas meja yang meliputi penggunaan sumpit. Jika anda baru di Jepang, berikut adalah beberapa tips penting untuk mengetahui agar tidak salah paham seperti tidak sopan.


Jangan Menancapkan Sumpit  ke Dalam Makanan
Menancapkan sumpit anda terutama di mangkuk nasi dan membiarkannya tegak, adalah hal yang tabu di Jepang. Pengecualian terhadap cara ini adalah ketika orang Jepang menawarkan kepada roh orang yang sudah mati pada saat kematian mereka, atau di depan foto mereka di altar rumah mereka.

Jangan Berikan Makanan Ke Sumpit Orang Lain Dengan Sumpit Anda
Jika anda ingin memberikan makanan kepada orang lain, taruh langsung di piringnya. Itu merupakan hal yang tidak higienis untuk menggunakan sumpit anda sendiri untuk menyajikan, namun jika anda perlu, lebih baik menggunakan ujung tumpul sumpit anda.

Jangan Menusuk Makanan Anda
Sumpit dimaksudkan untuk digunakan sebagai penjepit. Jangan pernah menusuk makanan anda dengan sumpit, jika melakukannya bisa berarti ketidakdewasaan. Jika anda seorang turis dan tidak nyaman menggunakan sumpit, pisau dan garpu tersedia di restoran Jepang.

Jangan Menjilat Sumpit Anda
Tidak seperti garpu, anda tidak seharusnya meletakkan sumpit ke mulut anda, tetapi gunakan mereka untuk memberikan makanan yang menempel di sumpit anda. Jika ada makanan yang menempel di sumpit anda, lap makanan tersebut dengan menggunakan tisu/serbet sebagai gantinya.

Saat anda selesai makan, taruh sumpit anda di dudukannya. Kembalikan meja ke bagaimana tampilannya di awal dengan menempatkan penutup kembali ke piring.

Saat Minum

Makanan sering disertai atau diikuti dengan minuman. Di Jepang, yang paling umum disajikan di restoran adalah sake atau bir. Orang Jepang sering menuangkan minuman untuk satu sama lain, anda juga harus melakukan hal yang sama. Tunggu gelas orang lain untuk diisi terlebih dahulu, dan setelah semua mendapat minuman, anda semua bisa mengatakan “Kampai!” yang berarti bersulang dalam bahasa Jepang.

Saat Membayar

Jepang adalah yang paling maju dalam teknologi, namun sebagian besar di perusahaan di Jepang masih merekomendasikan membayar secara tunai. Di Jepang, tagihan akan disajikan menghadap ke bawah baik ketika anda menerima makanan atau anda selesai makan. Tidaklah umum untuk membayar di meja sehingga membawa tagihan anda ke kasir di dekat pintu keluar ketika pergi. Membayar dengan uang tunai adalah hal yang paling umum, meskipun banyak restoran di Jepang yang menerima kartu kredit.

Saat Memberi Tip

Pemberian tip dianggap sebagai etika yang baik tidak hanya di restoran tetapi di tempat lain di Jepang. Alasannya, bahwa di Jepang, harga yang ditetapkan sudah dianggap wajar. Ini adalah penghinaan bagi staf ketika tamu memberi mereka lebih dari apa yang ada di tagihan.

Source : Guidable
--------------
● Katalog: http://www.tokopedia.com/extalia
● WEBSITE: http://www.extaliahobbies.com
*** Extalia Hobbies ***
Grosir dan Retail Figure, Toys, Gundam, Clothing, Merchandise, etc
► TOKO FISIK:
Jalan Godean KM 4,5 (Selatan Pertigaan Banyumili, sebelah toko harvest) Yogyakarta, Indonesia
=========================
► TESTIMONIAL
http://www.extaliahobbies.com/2015/04/testimonial.html

"Extalia Hobbies Toko Anime dan Action Figure Terlengkap di Yogyakarta (Jogja), Indonesia"
"Extalia Hobbies the No.1 Yogyakarta's (Jogja) Anime and Action Figure Shop"

Previous
Next Post »