Lima Kebiasaan Penting Yang Harus Di Ingat Ketika Membeli Sesuatu di Kombini Jepang!


Toko-toko di Jepang pasti berbuat sesuai dengan nama mereka. Terletak strategis, bersih, dengan harga terjangkau dan menawarkan makanan segar dan layanan cepat, benar-benar tidak ada ruang untuk keluhan dari sudut pandang pelanggan.

Namun, semua kemudahan itu tidak datang tanpa banyak kerja keras dari pihak karyawan toko, dan sambil bekerja keras tanpa lelah dengan senyuman sangat mirip dengan cara layanan pelanggan Jepang, ada beberapa hal yang dalam kasir kombini ingin pelanggan akan lakukan untuk mereka, yang membawa kita ke tweet dari pengguna Twitter Jepang @oboro_zuki_yo berjudul “Permintaan dari Kasir”.
Mari kita lihat aspek-aspek sopan santun Jepang yang terkadang diabaikan ini :

1. “Tolong buka lipatan uang anda. Sangat sulit untuk membukanya untuk anda”.
Toko swalayan Jepang lebih seperti kecilnya supermarket. Selain makanan ringan dan minuman, mereka juga menjual makanan siap saji lengkap dan berbagai macam jenis barang. Anda bahkan dapat membayar tagihan di sana, dan tidak hanya untuk hal-hal kecil seperti layanan telepon bulanan anda, tetapi bahkan pajak anda.


Karena itu, sangat mudah untuk menjalankan tab yang membutuhkan beberapa lembar uang yang terlipat untuk membayar, dan untuk membuat proses pembayaran sedikit lebih cepat, buka mereka saat anda menariknya keluar dari dompet atau saku anda sebelum menyerahkan ke karyawan toko. 

2. “Jangan lempar koin anda. Anda bukan memberikan persembahan di kuil”
Jika terdengar seperti kontradiksi tentang apa yang baru saja kita bicarakan, tetapi karena tagihan terkecil di Jepang adalah uang 1.000 yen, anda mungkin juga perlu menggunakan beberapa uang kembalian untuk melunasi tagihan anda. Untungnya, toko-toko Jepang memiliki nampan kecil di sebelah register di mana anda dapat  menaruh koin anda saat menghitungnya.

Namun kata yang penting disini adalah “menaruh”. Kadang-kadang pelanggan yang tidak sopan membuang koin mereka ke dalam nampan dengan cara yang menyerupai pelemparan jarak jauh ke dalam kotak besar di kuil-kuil Buddha dan kuil Shinto. Tidak peduli seberapa lezatnya es krim teh hijau yang anda beli, meskipun jika anda berada di toko swalayan, hal yang sopan untuk dilakukan adalah dengan lembut menempatkan koin di nampan, sehingga tidak ada resiko koin jatuh melewati kasir/pegawai.

3. “Silahkan letakan kartu anda di atas uang yang anda bayar. Kalau tidak, saya mungkin tidak menyadarinya”.
Ide memberi pegawai baik uang tunai dan kartu mungkin tampak aneh, tetapi ini bukan kartu kredit yang sedang kita bicarakan. Di Jepang, banyak toko swalayan memliki kartu hadiah, baik milik sendiri atau bagian dari jaringan bersama dengan bisnis lain. Pergilah ke cabang Family Mart, misalnya dan jika anda menunjukkan kartu T, anda akan memperoleh poin dengan setiap pembelian yang dapat ditukarkan dengan diskon tidak hanya saat berbelanja di toko swalayan, tetapi di berbagai kedai kopi, restoran, toko penyewaan video dan bahkan pom bensin.


Tetapi petugas harus menggesek kartu anda sebelum mereka mencatat anda. Jika mereka tidak melihatnya sampai mereka telah memindai semua barang yang anda beli, mereka harus membatalkan dan memulai proses dari awal.

4. “Jangan merebut dari tangan saya. Saya tidak akan mencoba mencurinya dari anda”.
Sementara pelanggan menggunakan nampan yang disebutkan di atas untuk membayar dengan koin (dan uang, jika mereka merasa seperti itu), petugas biasanya akan menyerahkan kembalian anda kembali kepada anda secara langsung. Ketika mereka memberikan tagihan, jelas mereka melakukannya dengan sukarela dan tidak hanya melambai-lambaikannya di depan wajah anda sebelum menariknya, jadi jangan kasar untuk menarik uang tunai dari tangan mereka, tidak peduli seberapa cepatnya kamu masuk.

5. “Saya adalah pegawai toko, tetapi saya juga seorang manusia, sama seperti anda”.
Layanan pelanggan Jepang hampir sama bagusnya, yang menjadikan berbelanja sebagai pengalaman yang sangat menyenangkan. Sayangnya, terkadang pelanggan mengambil keuntungan dari hal ini dengan mengarahkannya kepada pekerja garis depan, menjadi marah atau bahkan kasar atas dugaan mengabaikan etiket.


Ada pepatah Jepang yang memegang “Pelanggan adalah Tuhan”, tetapi @oboro_zuki_yo ingin semua orang ingat bahwa baik pembeli dan staf penjualan adalah manusia biasa, jadi bahkan jika ada layanan tersendat, hal baik yang harus dilakukan adalah memaafkan, atau setidaknya membuat keluhan dengan cara sipil.

Source : SoraNews24 , Twitter @oboro_zuki_yo
--------------
● Katalog: http://www.tokopedia.com/extalia
● WEBSITE: http://www.extaliahobbies.com
*** Extalia Hobbies ***
Grosir dan Retail Figure, Toys, Gundam, Clothing, Merchandise, etc
► TOKO FISIK:
Jalan Godean KM 4,5 (Selatan Pertigaan Banyumili, sebelah toko harvest) Yogyakarta, Indonesia
=========================
► TESTIMONIAL
http://www.extaliahobbies.com/2015/04/testimonial.html

"Extalia Hobbies Toko Anime dan Action Figure Terlengkap di Yogyakarta (Jogja), Indonesia"
"Extalia Hobbies the No.1 Yogyakarta's (Jogja) Anime and Action Figure Shop"
Previous
Next Post »