5 Hal Tidak Berguna Yang Dilakukan Turis Saat Berkunjung ke Jepang!


Liburan ke Jepang merupakan suatu impian bagi para pecinta anime dan budaya negeri sakura. Namun, dalam beberapa hal turis asing sering melakukan hal yang tidak berguna yang pada akhirnya akan merepotkan diri mereka sendiri.

Untuk membantu mempromosikan layanan perjalanan tanpa koper, JTB, biro perjalanan terbesar di Jepang dan GaijinPot telah bekerjasama untuk mengungkapkan hal-hal paling tidak berguna yang biasa dilakukan wisatawan saat berpergian di Jepang dan bagaimana menghindari kebiasaan ini akan membuat perjalanan anda lebih mudah dan lebih menyenangkan.

Berikut adalah 5 hal yang tidak berguna yang biasa dilakukan turis ketika mereka berkunjung ke Jepang :

1 . Mem-booking Tiket Shinkansen Terlalu Jauh Sebelum Keberangkatan

Untuk memberi anda gambaran tentang seberapa sering dan efisiennya shinkansen Jepang (Kereta Peluru), jika anda ingin meninggalkan stasiun Tokyo pada sabtu pagi secara acak dan masuk ke Kyoto pada sore hari, anda akan menempuh waktu 2 jam 18 menit setiap 10 menit. Shinkansen jauh lebih mirip bus daripada pesawat di mana hampir tidak ada protokol yang harus anda lalui untuk naik bus yang sangat mewah dan super mewah.


Meskipun anda dapat memesan Shiteiseki, atau kursi yang dipesan dengan sedikit biaya tambahan sebelumnya, yang berarti anda harus memilih kereta api tertentu untuk naik, paling mudah untuk memilih jiyuseki, atau kursi yang tidak dipesan. Kursi yang tidak dipesan biasanya terdiri dari tiga atau empat mobil kereta peluru, yang berarti kemungkinan mendapatkan kursi biayanya cukup tinggi. Di luar waktu puncak seperti hari libur, Anda benar-benar dapat berjalan ke shinkansen kapanpun anda merasa seperti itu dengan tiket yang valid.

2 . Membawa Banyak Peralatan Mandi

Di Jepang, kebanyakan guesthouse, hotel dan ryokan (penginapan tradisional Jepang) akan memberikan anda dengan semua sampo, sabun mandi, handuk, dan pisau cukur sekali pakai yang pernah anda impikan, serta piyama dan sandal.


Bahkan kamar mandi umum di tengah kota dilengkapi dengan baik, toilet hampir selalu penuh dengan kertas, sabun tangan dan mesin kecil di mana anda dapat membeli permen karet retro atau kondom (semoga tidak retro). Anda juga akan sering bertemu dengan orang-orang di luar stasiun yang membagikan paket-paket kecil tisu, sementara toserba menyediakan berbagai perlengkapan mandi termasuk semua dari lensa kontak, sikat gigi dan bahkan pakaian dalam.

3 . Bergantung Pada Wi-Fi Umum

Ketika anda berpergian di Jepang, hal terakhir yang anda inginkan adalah akses internet. Ini berguna untuk banyak hal seperti menggunakan GPS untuk mencoba dan menyusun jalan anda melalui kerumunan orang di jalan, mencari waktu dan arah kereta api, dan terjemahan darurat ketika anda berada di toilet Jepang untuk mencari tahu tombol mana yang harus di tekan.


Pengunjung lebih baik membawa Wi-Fi Pocket atau kartu SIM perjalanan, anda dapat mengatur secara online terlebih dahulu dan mengambilnya atau mengirim perangkat ke akomodasi anda. Biasanya sangat mudah untuk di setel dan pasar sangat kompetitif karena Wi-Fi umum yang buruk, layanannya juga murah.

4 . Menunggu Pelayan Yang Mendatangi Anda di Restoran

Biasanya, jika anda sedang berada di restoran di Jepang anda harus berteriak untuk mendapatkan perhatian pelayan. Ada seni untuk membuatnya cukup canggung sehingga mereka datang dan tidak begitu banyak sehingga anda berdua terkunci dalam pertandingan menatap abadi.


Di sebagian besar kafe dan restoran, anda menarik perhatian pelayan dengan mengangkat tangan dan berteriak “Sumimasen” (“Permisi” atau “Maaf”) untuk membawa mereka kepadamu. Kebanyakan pelayan akan menunggu anda untuk melakukan ini daripada mendatangi karena takut mengganggu anda di tengah percakapan penting.

Sebaliknya, Jika anda berada di Izakaya, Jika anda beruntung, di meja anda memiliki tombol “pin-pon” ajaib di atas meja yang dapat anda tekan untuk memanggil seorang pelayan.

5 . Membawa Koper Besar Ke Mana-Mana

Salah satu kesalahan terbesar yang orang lakukan saat berpergian di Jepang adalah menyeret koper besar. Mengapa? Tangga ada di mana-mana. Anda bahkan mungkin menemukan beberapa stasiun yang lebih pedesaan belum menemukan teknologi dari hal-hal yang bergerak-naik tangga (juga dikenal sebagai eskalator).


Kemudian, disana anda benar-benar menuju stasiun yang dipenuhi tangga. Anda akan menjadi sangat akrab dengan ketiak orang yang anda dorong di kereta api itu sendiri. Kemudian, setelah angka keluar dari simulator sarden, anda harus menghindari, membungkuk, mencelupkan, dan menyelam di jalan-jalan yang berliku.

Loker koin (kompartemen di stasiun yang dapat memasukkan barang untuk waktu dan biaya tertentu) sangat bagus. Namun, mereka tampaknya tidak dirancang untuk tas berukuran normal. Toko tidak suka jika anda berada di sebuah restoran anda harus meletakkan tas anda di area khusus.

Source : GaijinPot
--------------
● Katalog: http://www.tokopedia.com/extalia
● WEBSITE: http://www.extaliahobbies.com
*** Extalia Hobbies ***
Grosir dan Retail Figure, Toys, Gundam, Clothing, Merchandise, etc
► TOKO FISIK:
Jalan Godean KM 4,5 (Selatan Pertigaan Banyumili, sebelah toko harvest) Yogyakarta, Indonesia
=========================
► TESTIMONIAL
http://www.extaliahobbies.com/2015/04/testimonial.html

"Extalia Hobbies Toko Anime dan Action Figure Terlengkap di Yogyakarta (Jogja), Indonesia"
"Extalia Hobbies the No.1 Yogyakarta's (Jogja) Anime and Action Figure Shop"
Previous
Next Post »