Komadori Sanso - Mencoba Meditasi Air Terjun dan Bersantai di Alam Gunung Mitake !


Salah Satu Jenis Pengalaman Menginap
Setiap orang memiliki gaya yang berbeda ketika datang ke akomodasi perjalanan, tetapi beberapa orang mungkin ingin mencoba penginapan bergaya Jepang di mana memiliki pengalaman yang benar-benar unik. Beberapa pelancong juga mungkin mencari tempat tinggal di mana mereka dapat benar-benar bersantai selama perjalanan mereka.


Jika ini kedengarannya seperti anda, kami merekomendasikan Shukubo. Shukubo mengacu pada penginapan yang awalnya dibuat untuk para biarawan kuil dan pengunjung kuil. Akomodasi ini sekarang terbuka untuk masyarakat umum dan istilah ini merujuk pada fasilitas yang dapat digunakan oleh siapa saja.

Salah satu aspek shukubo yang berbeda dari fasilitas penginapan yang khas adalah bahwa anda dapat berpartisipasi dalam kegiatan spiritual dan religius. Misalnya, jika tinggal di kuil anda dapat bergabung dalam meditasi zazen, shakyo* dan layanan keagamaan di pagi hari dengan para biarawan kuil.

Komadori Sanso, adalah penginapan untuk Kuil Musashi Mitake yang terletak di puncak gunung Mitake di ketinggian 929 meter. Di sini, anda dapat merasakan latihan meditasi air terjun Shinto. Karena wisma ini bertengger di puncak, lokasi alam yang berlimpah ini benar-benar dikelilingi oleh pegunungan sejauh yang bisa anda lihat.

Shakyo* : Tindakan menyalin dan menulis sutra di atas kertas.

Komadori Sanso – Menetap di Tengah Alam


Komadori Sanso terletak sekitar satu setengah jam dengan kereta api dari Stasiun Shinjuku. Turun dari kereta di Stasiun JR Mitake, pindah ke bus dan kemudian naik kereta gantung selama sekitar enam menit ke puncak gunung Mitake. Komadori Sanso berjarak sekitar 20 menit dengan menyusuri jalan kuil.


Gerbang berwarna merah delima menghadirkan suasana mirip kuil Jepang. Kami berjalan melewati gerbang dan terus ke kiri, di mana kami menemukan jalan masuk yang sangat besar.


Kami disambut oleh Tuan Yoshihiko Baba, yang merupakan pemilik generasi ke-17 dan Istrinya. Tuan Baba berkata kepada kami “Silahkan bersantai dan luangkan waktu pribadi”. Kami juga belajar bahwa banyak orang yang tinggal di kuil menghabiskan hari dengan tenang membaca buku atau berjalan di hutan.

Meditasi air terjun (“Takigyo” dalam bahasa Jepang), pengalaman unik untuk tinggal di kuil adalah sesuatu yang anda ingin coba di Komadori Sanso. Kami akan memperkenalkan beberapa cara untuk menghabiskan waktu anda di Komadori Sanso bagi mereka yang ingin menyegarkan pikiran dan tubuh mereka.

Memandang ke Hutan dan Dengarkan Suara Alam


Ada total sepuluh kamar yang tersedia dalam berbagai ukuran, dari kamar single hingga untuk empat orang. Secara khusus, ruang Yamadori no Aida populer karena beranda yang luas.

Semua kamar ditata dengan tikar tatami. Tergantung pada penginapan, mereka akan memiliki tokonama (tampilan ceruk), shoji (pintu kertas geser) dan fusuma (sekat geser) yang menciptakan suasana ruangan tradisional Jepang.


Sebuah gunung berwarna turtledove di sekitar kami ketika kami duduk di kursi beranda. Anda juga bisa mendengar cuckoo di kejauhan. Pergi ke hutan dan dengarkan burung dan serangga berkicau di udara yang segar. Pikiran anda secara bertahap akan mulai tenang.

Anda juga dapat menikmati banyak tanaman hijau dari jendela kamar tanpa beranda, jadi cobalah melihat-lihat di luar.

Sarapan dan Makan Malam Tradisional Jepang


Anda dapat menginap tanpa makan, tetapi kami merekomendasikan rencana yang termasuk sarapan dan makan malam. Seluruh keluarga Baba menyiapkan makan malam.

Hidangan dibuat dengan bahan-bahan musiman dan regional, termasuk ikan yang ditangkap di Okutama, daerah terdekat, somen dengan sayuran musim panas seperti tomat dan mentimun, labu, akar teratai dan tempura udang. Karena banyak sayuran yang digunakan, makanannya sangat sehat.

Menu akan berubah tergantung pada musim. Jika tamu menginap selama dua malam atau lebih, mereka akan menambahkan lebih banyak ke plating sedikit demi sedikit. Jika anda meminta sebelumnya, mereka akan membuat makanan vegetarian dan vegan. Mungkin dikenakan biaya terpisah sekitar 2.000 hingga 4.000 yen, jadi silahkan periksa terlebih dahulu.

Menu minuman mereka termasuk Sake Jepang, Umeshu (anggur prem) dan bir. Dewa Shinto juga suka alkohol. Secara historis, para tamu akan menginap malam setelah mengunjungi kuil dan menghabiskan waktu mereka dengan riang saat makan dan minum.


Anda dapat menikmati sarapan standar Jepang yang termasuk sup miso, natto dan hidangan lainnya. Pastikan untuk mencoba yoghurt setelah makan. Ini adalah yoghurt yang Nyonya Baba buat untuk tamu selama lebih dari 18 tahun.

Berendam di Bak Mandi Besar dan Bersantai


Di Komadori Sanso, anda akan menemukan bak mandi besar yang dibuat dengan cemara Jepang dan Pinus Payung. Minyak dihasilkan dari dua pohon ini, membuat kayu kuat melawan air dan kelembaban. Pinus payung sangat tahan lama dan tidak membusuk dan digunakan sebagai bahan untuk mandi berkualitas tinggi.

Selama musim panas, dinginkan diri anda dengan membuka jendela di kamar anda setelah anda keluar dari bak mandi. Suhu di puncak gunung jauh lebih rendah daripada di dasar dan angin yang menyegarkan akan melewati kamar anda jika anda membuka jendela di malam hari. Pastikan sekat jendela tertutup dengan aman agar tidak membiarkan serangga masuk.

Pada malam yang cerah, anda akan melihat bintang dan pemandangan malam dengan jelas. Jika anda beruntung, anda juga akan dapat melihat musasabi (tupai terbang raksasa). 

Jika anda bertanya kepada Tuan Baba, ia dapat membawa anda ke suatu daerah dengan tupai terbang raksasa.

Meditasi Air Terjun Pagi Hari – Pengalaman Sekali dalam Seumur Hidup!


Di Komadori Sanso anda dapat merasakan pengalaman meditasi air terjun Shinto. Meditasi air terjun adalah latihan memasuki lembah di bawah air terjun dan memfokuskan pikiran saat sedang dimandikan oleh airnya.

Meditasi air terjun berlangsung pada pagi dan sore hari sebagi ritual untuk memasuki kependetaan di Shinto. Baba memasuki kependetaan Shinto setelah bermeditasi di bawah air terjun selama satu minggu ketika dia berusia 17 tahun.

Komadori Sanso mulai menawarkan kegiatan meditasi air terjun ini kepada tamu pada tahun 2000. Ketika kami bertanya mengapa mereka mulai menawarkannya, Tuan Baba mengatakan, “Itu karena (meditasi air terjun) menyegarkan pikiran dan akan membuat anda merasa hebat setelahnya.

Tuan Baba suka bermeditasi di bawah air terjun sendiri dan dia ingin para tamu merasakannya juga.


Meskipun semua tamu dapat mencoba meditasi ini, penting untuk diingat bahwa ini adalah praktik keagamaan. Anda akan meninggalkan penginapan pada pukul 5.30 pagi dan melakukan perjalanan 30 menit ke air terjun Ayahiro, tempat meditasi air terjun berlangsung.

Sebelum memasuki air, anda akan mengenakan pakaian putih yang disebut Shiroshozoku dan pemanasan dengan melantunkan nama dewa dengan suara keras. Anda kemudian akan menuju ke lembah sungai air terjun.


Suhu air terjun akan sekitar 10 derajat celcius, bahkan pada hari-hari musim panas. Beberapa peserta juga jatuh sakit karena kedinginan. Siramkan air secukupnya ke tubuh anda jika anda akan masuk untuk menyesuaikan diri dengan suhu.

Dibanjiri oleh dinginnya air dan tekanan dari air terjun, pikiran anda akan kosong selama meditasi anda. Ini akan meningkatkan kemampuan anda untuk berkonsentrasi di masa kini.


Setelah anda kembali ke Penginapan, Tuan Baba akan melakukan upacara penyucian untuk anda. Setelah meniup ke keong, dia akan menyapa para dewa. Dia kemudian akan memainkan drum taiko besar dan melafalkan doa Shinto. Doa itu berbunyi bersama dengan pukulan drum yang kuat.

Setelah upacara, anda akan diberikan jimat untuk menangkal kejahatan dan nasib buruk. Jimat adalah stiker yang kami sarankan untuk ditempelkan di suatu tempat di rumah.

Pengalaman meditasi air terjun ditawarkan mulai dari Maret hingga November. Namun, ada juga hari-hari ketika tidak ditawarkan, jadi pastikan untuk memeriksa terlebih dahulu saat membuat reservasi anda. Pengalaman juga dapat dibatalkan karena cuaca.

Sebaiknya bawa pakaian yang mudah untuk bergerak, karena anda akan berjalan di jalur gunung ke air terjun, serta sandal pantai untuk memasuki lembah sungai.

Mengunjungi Kuil Musashi Mitake


Pada hari-hari ketika tidak ada meditasi air terjun atau untuk pelancong yang mungkin tidak merasa yakin untuk mencobanya, anda dapat berpartisipasi dalam ibadah harian di Kuil Musashi Mitake. Selama ibadah harian, doa dibacakan di aula untuk kemakmuran daerah. Ini terjadi setiap pagi mulai pukul 7.00.

Ibadah harian membutuhkan reservasi dan biaya tambahan sebesar 500 yen sebelum pukul 20.00 hari sebelumnya. Pastikan untuk bertanya kepada Tuan Baba tentang hal itu jika anda tertarik.


Kuil Musashi Mitake adalah kuil yang memuja serigala sebagai dewa, yang cukup tidak biasa di Jepang. Sebuah anekdot yang ditemukan dalam “Nihon Shoki”, catatan tertua Jepang tentang sejarah Jepang, menyatakan bahwa serigala putih menuntun pasukan yang diperintahkan oleh pahlawan, Yamato Takeru-no-Mikoto ketika mereka tiba di daerah ini.

Gunung Mitake dilindungi oleh serigala ini, dikenal sebagai salah satu gunung suci utama di Jepang. Gunung ini dikunjungi oleh penduduk setempat dan wisatawan yang ingin merasakan kekuatan kesuciannya. Anda juga dapat mengunjungi kuil dalam waktu lain selama ibadah harian. Kami merekomendasikan berkunjung setelah bermeditasi di bawah air terjun.

Bersantailah Selama Perjalanan Jepang Anda di Penginapan Kuil


Tokyo adalah kota metropolitan di mana kita harus berjalan untuk menghindari pejalan kaki yang datang ke arah kita, dengan latar belakang suara dan mesin mobil dari jalan utama dan menampilkan iklan raksasa. Namun, Gunung Mitake sangat berbeda dari “Tokyo” yang biasanya kita bayangkan.

Segarkan dan pulihkan diri anda dengan meditasi air terjun. Keringat saat mendaki. Rasakan angin di kulit anda di luar ruangan, mendengarkan suara serangga. Membaca sambil berjemur di bawah sinar matahari. Ada banyak cara untuk menikmati hari anda disini.

Untuk sesaat, lupakan kesibukan setiap hari dan memulihkan pikiran dan tubuh di Komadori Sanso.

--------------
● Katalog: http://www.tokopedia.com/extalia
● WEBSITE: http://www.extaliahobbies.com
*** Extalia Hobbies ***
Grosir dan Retail Figure, Toys, Gundam, Clothing, Merchandise, etc
► TOKO FISIK:
Jalan Godean KM 4,5 (Selatan Pertigaan Banyumili, sebelah toko harvest) Yogyakarta, Indonesia
=========================
► TESTIMONIAL
http://www.extaliahobbies.com/2015/04/testimonial.html

"Extalia Hobbies Toko Anime dan Action Figure Terlengkap di Yogyakarta (Jogja), Indonesia"
"Extalia Hobbies the No.1 Yogyakarta's (Jogja) Anime and Action Figure Shop"
Previous
Next Post »